Makam Sang Proklamator Ir. Soekarno

Komplek Makam Bung Karno berlokasi di Kelurahan Bendogerit, Kecamatan Sanawetan Kota Blitar, Jawa Timur. Dalam komplek makam sang proklamator ini terdapat tiga makam, yakni Makam Bung Karno di tengah yang di apit oleh makam kedua Orang Tua Beliau, di sebelah  kiri ada  Makam Ayahanda “R. Soekeni Sosrodihardjo” dan di sebelah kanan  ada Makam Ibunda “Ida Aju Njoman Rai”.
Nuansa budaya jawa sangat begitu terasa sekali ketika kita memasuki makam ini. Kekentalan nuansa budaya ini langsung terasa ketika kita melewati gapura agung yang merupakan gerbang masuk menuju makam bung Karno. Dan nuansa budaya jawa ini tambah diperkuat dengan bentuk bangunan utama dari makam bung Karno yang berbentuk joglo, dimana bentuk tersebut adalah bentuk khas dari seni bangunan jawa.
Di komplek makam bung Karno kita tidak hanya dapat berziarah semata. Sebab, dalam komplek makam ini juga terdapat terdapat perpustakaan proklamator bung Karno. Di perpustakaan ini kita akan bisa lebih banyak memperoleh segala sesuatu yang berhubungan dengan Ir. Soekarno. Dalam perpustaan proklamator bung Karno ini tersimpan banyak koleksi benda-benda peninggalan bung Karno, mulai dari Keris, Baju Kebesaran, Lukisan dan foto-foto Bung Karno dan lain sebagainya. bahkan bendera merah putih yang terbuat dari kain mukena dan dikibarkan di Rengasdengklok ketika kemerdekaan Indonesia dideklarasikan pertama kali, tersimpan rapi di perpustakaan ini.
Namun yang paling menarik perhatian dari sekian banyak koleksi benda-benda yang ada di perpustakaan ini adalah lukisan bung Karno. Sebuah lukisan yang terpampang tepat di di depan pintu masuk perpustakaan ini konon pada bagian dada lukisan ini jika anda melihat dari sudut tertentu dan fokus maka anda akan melihat bahwa jantung Bung Karno dalam lukisan tersebut masih berdetak. Tetapi ketika saya berkunjung tempat tersebut dan berkesempatan melihat lukisan tersebut dari dekat. Namun, biarpun dilihat dari sudut manapun saya tidak dapat melihat keunikan dari lukisan tersebut, yakni jantung bung Karno dalam lukisan tersebut masih berdetak.
Terlepas dari itu semua, esensi yang bisa di ambil setelah mengunjungi komplek makam bung Karno adalah kita meneladani nilai-nilai nasionalisme yang melekat pada diri beliau.

Advertisements

Posted on 17/03/2012, in Destinasi and tagged , , , , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: